kenary

just for fun , be your self

Frekuensi BERCINTA Ideal, Berapa SERING sih?

leave a comment »

Bercinta, Seberapa Sering?
Bercinta, Seberapa Sering?

Seberapa sering kah frekuensi bercinta yang paling ideal untuk pasangan suami-istri? Tidak ada yang bisa menjawab pasti, karena kebutuhan setiap orang berbeda. Ada pasangan yang menginginkan hubungan seks sesering mungkin, sementara yang lain tidak terlalu mempermasalahkan hal tersebut. “Idealnya adalah makin sering makin baik. Tetapi, definisi ‘sering’ ini juga bersifat amat relatif, tergantung ketubuhan setiap pasangan suami istri,” ujar Mark Goulston, Ph.D, seorang terapis perkawinan.

Sementara itu Dr. Bonnie Eaker Weil, ahli seksologi, menyarankan agar frekuensi aktivitas seksual dilakukan sekitar 3 kali dalam seminggu. la tetap berpendapat, frekuensi aktivitas seksual yang tinggi berhubungan langsung dengan tingkat keintiman pasangan suami istri. “Tetapi, yang saya maksud di sini adalah aktivitas seksual, bukan melulu hubungan seks. Jadi, segala macam aktivitas yang berhubungan dengan seks, walau tanpa hubungan intim, bisa dimasukkan ke dalam kategori aktivitas seksual, seperti belaian, sentuhan (yang sifatnya erotik maupun tidak), pembicaraan mesra, foreplay tanpa penetrasi, dan sebagainya,” demikian Dr. Bonnie Weil.

Memang, secara umum, semakin jarang frekuensi hubungan seks pasangan, semakin tidak sehat perkawinan tersebut. Pasalnya, setiap orang yang menikah biasanya memiliki kebutuhan frekuensi hubungan seks yang berbeda. Jika frekuensi hubungan seks yang ia lakukan bersama pasangannya relatif jarang, maka sebagai pihak yang kebutuhan seksnya lebih besar tentu akan merasa ‘kekurangan’, yang dapat mengarah ke rasa frustrasi karena kurangnya perhatian dari pasangan untuk hal yang satu ini.

Jika dibiarkan tanpa ada solusi, hubungan seks yang relatif jarang bisa menjadi masalah yang cukup serius bagi pasangan suami istri. Sentuhan, belaian, kontak fisik dan seks merupakan perekat yang menyatukan pasangan. Ketika melakukan hubungan seks, tubuh memproduksi hormon endorphin, yang menyebabkan timbulnya sensasi yang menyenangkan. Sensasi menyenangkan yang timbul akibat aktivitas seks tersebut menghadirkan perasaan ‘bersatu’ bersama pasangan. Jadi, apabila frekuensi hubungan intim rendah, ikatan antara pasangan juga semakin ‘lemah’

Namun perlu diingat, tingginya frekuensi Anda berhubungan seks dengan pasangan, tanpa disertai kualitas hubungan seks yang memadai, tetap akan sia-sia. Inilah beberapa tips untuk meningkatkan kualitas aktivitas seksual Anda:

Komunikasi positif
Saat terbaik untuk menunjukkan cinta dan perhatian Anda adalah pada saat penuh keintiman. Lupakan semua ganjalan dan pikiran negatif tentang pasangan dari kepala Anda. Konsentrasikan pembicaraan pada kebutuhan pasangan, karena seringkali cara terbaik untuk mendapatkan apa yang kita inginkan adalah dengan memperhatikan keinginan orang lain.

Bersikap terbuka
Jangan merasa malu melakukan hal apapun di ranjang. Jika Anda mengetahui pasangan menyukai salah satu bentuk foreplay atau memiliki posisi hubungan intim favorit, jangan ragu untuk melakukannya lagi dan lagi. Tapi jika aktivitas favorit pasangan membuat Anda tidak nyaman, cobalah sampaikan dengan cara sepositif mungkin.

Perhatikan Kebutuhan Pasangan Anda
Perhatikan Kebutuhan Pasangan Anda

Perpanjang foreplay
Ada sebagian orang berpendapat foreplay jauh lebih penting dan mengesankan daripada hubungan seks itu sendiri. Pendapat tersebut mungkin tidak berlaku bagi setiap orang, tetapi tak ada salahnya untuk memperpanjang waktu foreplay Anda. Semakin panjang waktu pemanasan, semakin panjang juga waktu Anda berdekatan dan bermesraan dengan pasangan. Tak ada ruginya, bukan? [conq/dil/joko/foto: istimewa]

Written by kenary

Juni 21, 2008 pada 6:07 pm

Ditulis dalam artikel

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: